Ayat Ini Ancaman Bagi Orang yang Mengumpat dengan Ucapan Kotor

Idfai.id, Khazanah – Setiap manusia pernah kesal, marah dan emosi. Dalam kondisi seperti itu mungkin tak bisa mengendalikan diri sehingga keluar ucapan kotor, kata-kata kasar atau jorok seperti maaf tai, anjing dan seterusnya.

 

๐Ÿ€ Yang jelas suka mengumpat bukanlah sifat orang beriman. Karena orang beriman selalu MENJAGA LISANNYA dan diperintahkan berkata yang baik.

 

Dari Abu Hurairah radhiyallahu โ€˜anhu, Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda,

ู…ูŽู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูุคู’ู…ูู†ู ุจูุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู„ุขุฎูุฑู ููŽู„ู’ูŠูŽู‚ูู„ู’ ุฎูŽูŠู’ุฑู‹ุงุŒ ุฃูŽูˆู’ ู„ููŠูŽุตู’ู…ูุชู’

 

โ€œBarang siapa beriman kepada Allah dan hari akhir, maka berkatalah yang baik dan jika tidak maka diamlah.โ€ (HR. Bukhari no. 6018 dan Muslim no. 47)

 

Baca Juga
Hidup Berlumuran Dosa, Jangan Lupa Istighfar Daripada Bertasbih

 

๐Ÿ€ Sifat orang beriman pula tidaklah mengumpat dengan perkataan dan tingkah laku.

 

Ancaman bagi mereka yang mencela seperti itu jelas sekali dalam ayat berikut,

ูˆูŽูŠู’ู„ูŒ ู„ููƒูู„ู‘ู ู‡ูู…ูŽุฒูŽุฉู ู„ูู…ูŽุฒูŽุฉู

 

โ€œKecelakaanlah bagi setiap pengumpat lagi pencelaโ€ (QS. Al Humazah: 1)

 

๐Ÿ€ Ayat ini adalah ancaman bagi orang yang mencela yang lain dengan perbuatan dan mengumpat dengan ucapan.

 

โ— Hamaz adalah mencela dan mengumpat orang lain dengan isyarat dan perbuatan. Sedangkan
โ— lamaz adalah mencela orang lain dengan ucapan.

 

โš  Ancaman wail dalam ayat di atas adalah ancaman berat. Salah satu tafsiran menyatakan wail adalah LEMBAH DI NERAKA.

 

Juga di antara orang yang tidak boleh diikuti adalah orang yang banyak mengumpang dengan kata-kata kotor seperti โ€˜taiโ€™ dan โ€˜anjingโ€™ sebagaimana disebutkan dalam ayat,

 

โ€œYang banyak mencela, yang kian ke mari menghambur fitnah.โ€
(QS. Al Qalam: 11).

 

โ— Yang dimaksud dengan hammaz dalam ayat di atas adalah banyak mengumpat atau menjelekkan orang lain yaitu dengan mengghibahi atau merendahkannya dengan candaan, atau semisal itu. Demikian keterangan dari Syaikh As Saโ€™di dalam kitab tafsirnya.

 

KALAU KITA MUSLIM, MAKA HARUSLAH MENJAGA LISAN AGAR KELUAR KATA-KATA YANG BERSIH.

 

๐Ÿ€ Yang membuat orang mulia adalah dengan iman dan akhlak luhurnya.

Hanya Allah yang memberi taufik.

๐Ÿ–Š Ustadz Muhammad Abduh Tuasikal

Post a Comment